Posts

Showing posts from March, 2014

hujung minggu punya cerita.

Jumaat lepas aku dengan hati separuh rela pegi ke satu sekolah di Kuala Nerang, ngajo budak-budak english. Ala ala english camp katanya. Hati aku separuh rela sebab..keja lain bertingkat dah tu nak kena tinggal uni. Aku ni jenis kalau pegi dari uni lebih dari sehari semalam, momentum hilang. Balik cuti midsem toksah cerita lah. Macam mabuk oo..taktahu hujung pangkal dah kekdahnya. 
Tapi memandangkan masa kecik-kecik berangan nak berbakti pada nusa dan bangsa, aku pun gagahkan diri dengan muka senyum manis-kelat bangun pagi tunggu bas ke lokasi program. Jujur, aku benci budak-budak. Kalau baby tak boleh bercakap, haa yang tu aku suka! Bukan apa budak-budak ni aku bukan reti handle pun. Dah sah sah aku garang, penyabar jauh sekali. Masa mula tahu kami kena buat program kat sekolah aku terus rasa krenggggg *guruh*..kilat sabung menyabung lepastu petir panah pokok sebelah aku, mujur aku baring atas tanah..fuhh. Berpeluh aku. Nightmare oh nightmare..
Kalau adik sendiri lain la..suka jugak…

kesempatan

Dunia ni seronok juga sebenarnya. Bergaduh inginkan itu ini sebab rasa diri sendiri bagus. Finee..

Aku bosan bergaduh berebutkan sesuatu yang aku rasa tak perlu. Dalam satu group esaimen aku, semua berebut nak bagi idea itu ini sampaikan apa yang aku cakap langsung taknak dengar. Aku sedar lah muka aku ni memang ala-ala bodoh dan tak reti apa-apa. Tahu. Lama dah aku tahu. Memandangkan aku malas nak buat apa-apa sebab bodoh kan..aku pun bertukar jadi oppurtunist. Ya, si pengambil kesempatan dalam kesempitan..kahkah.

Keji. Aku tahu. Tapi saja aku nak tengok sejauh mana mereka boleh pegi. Go groupmate! Punyalah tak pedulikan aku si oppurtunist ni, diorang nak senyum pun malas. Okay. Oh, tapikan keja taknak assign ke aku lepastu emosi aku tak buat keja. Dia punya emosi bukan marah-marah tu. Dia punya emosi jenis silent treatment anggap saja aku tak wujud. Haa, cenggitu.. So, cuba bagitau wajar tak aku jadi oppurtunist? Hahaa..

Kaedah memberi tamparan virtual kepada groupmate aku ni, senan…

teman baru aku, si kaktus mickey.

Image
Assalamualaikum.
Hari ini aku dapat kaktus mickey dari seorang sahabat. Tak pernah aku dapat kaktus atau segala jenis tumbuhan dari sesiapa. Tumbuhan orang aku pernah dapat pun semua dalam bentuk makanan. Sekarang cerita dia..aku mana pernah bagi komitmen sepenuhnya kepada sesiapa. Kalau kaktus ni mati adakah aku tergolong dalam golongan tiada sifat maderly? Ahh bagaimana mahu kahwin kalau kaktus sebiji eh ke sepohon ni tak mampu aku jaga? Lagi haru kaktus jenis ni membuatkan kau gatal kalau tersentuh durinya. Dah, satu keja pulak. Aku letak kaktus tu depan susunan buku. Maka, makin tak ku sentuh la buku akademik aku. Alasan kukuh..kahkah.

Ingatkan kaktus tak susah dijaga..bila aku buat refleksi diri..aku rasa besarnya komitmen aku dengan sang kaktus. Kena tukar pot bila dah makin besar iaitu tak lama lagi. Kena siram air. Yang itu tak apa, dua minggu sekali pun boleh..kata kaktus kann..hoho. Aku kena beli sarung tangan khas untuk bolehkan aku tukar pot kaktus ni. Ingat nak pakai tual…

Total Pageviews

Daisypath Anniversary tickers